Nyeri lutut yang dirasakan saat naik dan turun tangga lazim dirasakan oleh lansia, terutama yang sudah berusia 60 tahun ke atas. Hal ini disebabkan oleh penyakit radang sendi atau osteoarthritis yang umum dialami lansia.

Namun nyeri lutut saat naik atau turun tangga tidak hanya dirasakan lansia. Dr Freddie Fu, pakar bedah ortopedi dari University of Pittsburgh Schools of the Health Sciences mengatakan nyeri lutut saat naik tangga bisa terjadi bukan hanya karena penyakit radang sendi.

“Kekuatan otot quadricep dan paha yang lemah membuat seseorang bisa saja merasakan nyeri saat naik dan turun tangga. Selain itu, otot yang kaku karena tidak pernah olahraga juga bisa menjadi sebabnya,” tutur Fu, dikutip dari NY Times.

Hal senada juga dikatakan oleh Dr Kevin J Bozic dari University of California, San Francisco. Secara umum, turun tangga akan lebih membebani lutut daripada naik tangga. Hal ini dikarenakan saat turun, beban yang diterima lutut berasal dari bagian atas tubuh.

Untuk menghindarinya, tentu saja harus melakukan latihan otot paha dan quadriceps agar beban tak seluruhnya diterima oleh lutut. Latihannya cukup mudah hanya dengan menaikkan kaki selama 10-15 menit per hari.

“Berbaring dan tekuk satu kaki. Luruskan kaki yang satu lagi dan angkat perlahan-lahan, lalu turunkan setelah beberapa detik. Ulangi gerakan serupa dengan kaki yang lain selama kurang lebih 10-15 menit per hari,” tandasnya.

Jangan lupa juga untuk selalu stretching saat terlalu lama duduk. Terlalu lama duduk menyebabkan otot kaku, yang akan menyebabkan lutut terasa nyeri saat naik dan turun tangga.

“Cara lainnya adalah dengan turun tangga mundur. Turun tangga mundur membagi beban lutut ke punggung sehingga rasa nyeri bisa berkurang. Namun hati-hati jangan sampai Anda terjatuh,” tuturnya.

Sumber : detikHealth

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.